Blog Tentang Bacaan Al Qur'an, Doa - Doa, Tata Cara Ibadah, Contoh Surat, Makalah, Skripsi, Proposal, Pidato, Puisi, Kata Mutiara dan Artikel.

Rabu, 04 Februari 2015

MAKALAH PENDIDIKAN KESEHATAN PADA PASIEN CONGESTIVE HEART FAILURE BERBASIS TETENURSING



I.     PENDAHULUAN
A.  Latar Belakang
Teknologi informasi yang berkembang pesat di era globalisasi saat ini menuntut perawat juga harus berubah. Tenaga perawat sebagai salah satu tenaga yang mempunyai kontribusi besar bagi pelayanan kesehatan, mempunyai peranan penting untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan. Dalam upaya meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, seorang perawat harus mampu melaksanakan asuhan keperawatan sesuai standar, yaitu dari mulai pengkajian sampai dengan evaluasi.
CHF(Congestive Heart Failure) adalah penyakit kronis yang menimbulkan beban yang signifikan bagi klien dan keluarga maupun bila dirawat di rumah sakit karena kondisinya yang kompleks. Perawat ditantang untuk memberikan asuhan pada pasien dengan CHF yang sesuai dengan tuntutan masyarakat saat ini. Pendidikan pasien yang berfokus pada self-manajemen diakui sebagai hal yang sangat penting. Perawat memegang peran kunci dalam penyelenggaraan pendidikan pasien. Terlebih pada pasien dengan Congestif Hearth Failure (CHF) yang memiliki segudang permasalahan fisik maupun psikologis yang membutuhkan bantuan perawatan dalam mengatasinya khususnya dalam hal memberikan pendidikan kesehatan. Seorang perawat specialist mempunyai tuntutan mampu menjadi konsultan keperawatan untuk mendampingi pasien dan keluarga dalam menyelesaikan permasalahan fisik maupun psikologis pasien dengan CHF.
Dalam memberikan asuhan keperawatan yang berkualitas kepada pasien, keterlibatan pasien dan keluarga sangat menentukan keberhasilan pencapaian tujuan keperawatan pada pasien tersebut. Interaksi yang efektif dan efisien harus selalu dilakukan, baik saat pasien berada di ruang perawatan dan bertemu secara langsung dengan perawat maupun saat pasien berada diluar rumah sakit, dimanapun ia berada. Interaksi di luar rumah sakit seringkali diperlukan terkait dengan kebutuhan pendidikan kesehatan tentang penyakit pasien yang akan berubah sesuai kondisi pasien.
Praktek Telenursing memberikan peluang untuk meningkatkan akses kesehatan, biaya, dan hasil, namun kekhawatiran khusus untuk telenursing juga telah diidentifikasi (ANA, 1996; Hutcherson & Williamson, 1999; Valanis, 2000; Warner, 1998; Yensen, 1996). Kita harus menyadari bahwa masyarakat akan memaksa kita untuk mengadopsi e-health karena beberapa alasan menarik antara lain: Kenyamanan, dengan berbasis teknologi mudah diakses, Biaya, dengan telekomunikasi harga lebih murah dan akses lebih cepat  Budaya: pada era globalisasi ini, e-health teknologi harus semakin bermanfaat (Brommeyer, 2005).
Dalam artikelnya yang berjudul The Domain of Telenursing: Issues and Prospects Nursing Economics, M. Elizabeth Greenberg (2000) menyatakan bahwa meningkatnya penggunaan teknologi dan dampaknya yang tidak manusiawi meningkatkan kekhawatiran bahwa hubungan perawat / klien dan kualitas asuhan keperawatan mungkin menurun (Ozbolt, 1996). Namun demikian, untuk mempertahankan hubungan perawat klien teknologi tidak boleh digunakan sebagai pengganti asuhan keperawatan, tetapi lebih sebagai alat untuk memperluas dan meningkatkan layanan (ANA, 1996; Warner, 1998; Yensen, 1996). Selain itu, dengan memberikan akses terhadap informasi, teknologi dapat digunakan untuk meningkatkan keterlibatan pasien dalam pengambilan keputusan, dengan demikian kualitas dan kepuasan dengan perawatan meningkat (Hutcherson & Williamson, 1999).

B.  Tujuan
Penulisan makalah ini bertujuan memberikan analisa tentang teknologi strategi edukasi pasien dengan Congestive Heart Failure dengan metode telenursing.
C.  Manfaat
Analisa topic tentang tentang teknologi strategi edukasi pasien dengan Congestive Heart Failure dengan metode telenursing diharapkan dapat menjadikan bahan kajian agar dapat diterapkan di berbagai unit pelayanan kesehatan yang memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengsan CHF.

II.      KAJIAN LITERATUR
A.      CHF (Congestive Heart Failure)
1.      Pengertian
Congestive Heart Failure (CHF) adalah suatu kondisi dimana jantung tidak secara memadai memompa darah ke seluruh tubuh (Black, 2009)
2.      Pendidikan kesehatan pada pasien CHF
Pendidikan kesehatan yang perlu diberikan pada pasien dengan CHF untuk bisa mandiri antara lain : tanda dan gejala CHF, manajemen berat badan, rekomendasi diit dan pengobatan (whasburn, 2008).
Menurut Bruner (2005), Pada saat pasien pulang untuk menjalani  perawatan di rumah, pasien atau pengasuh diberikan pendidikan kesehatan dan akan dapat:
a.       Mengidentifikasi CHF sebagai penyakit kronis yang dapat dikelola dengan obat-obatan dan dapat dilakukan manajemen secara mandiri.
b.      Mengambil dan minum obat setiap hari, sesuai program.
c.       Memantau dampak dari obat-obatan.
d.      Mengenali tanda-tanda dan gejala hipotensi ortostatik dan bagaimana untuk mencegahnya.
e.      Timbang berat badan sendiri setiap hari. Dapatkan berat pada waktu yang sama setiap hari (misalnya, setiap pagi setelah buang air kecil).
 mencatat dan melaporkan kenaikan berat badan ≥  2-3 lb (0,9-1,4 kg) dalam 1 hari atau 5 lb (2,3 kg) dalam 1 minggu.
f.        Batasi asupan natrium untuk 2-3 g sehari: beradaptasi diet dengan memeriksa label nutrisi untuk memeriksa kandungan natrium melayani; menghindari makanan kaleng atau olahan; makan makanan segar atau beku; berkonsultasi rencana diet ditulis dan daftar makanan diperkenankan dan dibatasi; menghindari penggunaan garam, dan menghindari ekses dalam makan dan minum.

g.       Review program kegiatan.
1)      Berpartisipasi dalam program latihan sehari-hari.
2)      Meningkatkan kemampuan berjalan dan kegiatan lainnya secara bertahap, asalkan tidak menyebabkan kelelahan yang tidak biasa atau dyspnea.
3)      Menghemat energi dengan menyeimbangkan aktivitas dengan waktu istirahat.
4)      Hindari aktivitas pada titik ekstrim panas dan dingin, yang meningkatkan kerja jantung.
5)      Mengakui bahwa pengkondisian udara bisa saja penting dalam lingkungan yang panas lembab.
h.      Mengembangkan metode untuk mengelola stres. 
i.         buat janji teratur dengan dokter atau klinik.
j.        Waspada untuk gejala yang mungkin mengindikasikan CHF berulang.
1)   Ingat gejala yang dialami ketika sakit dimulai.
2)   Laporkan segera ke dokter atau klinik hal-hal berikut:
 peningkatan  berat badan  ≥2-3 lb (0,9-1,4 kg) dalam 1 hari, atau 5 lb (2,3 kg) dalam 1 minggu
3)   Kehilangan nafsu makan
4)   sesak napas yang tidak biasa dengan aktivitas
5)   Pembengkakan pergelangan kaki, kaki, atau perut
6)   Batuk terus-menerus
7)   Gelisah saat tidur; peningkatan jumlah bantal yang diperlukan untuk tidur

B.       PENATALAKSANAAN PASIEN CHF BERBASIS TETENURSING
1.    Penatalaksanaan Pasien CHF di Rumah melalui telepon
Hasil penelitian Patti Staples, Wendy Earle tahun 2007 menyatakan bahwa perawat menghabiskan 24% dari jam kerja mereka melakukan 1.914 kunjungan telepon dalam satu tahun. Obat-obatan yang berubah 583 kali dan tes diagnostik yang  diperintahkan sebanyak 207 kali. Panggilan pertama perawat 65% dari operator, lainnya diterima dari pasien, anggota keluarga, dan tim kesehatan lainnya. Dalam penelitian ini disimpukan bahwa: Sebuah kombinasi dari praktisi perawat dan perawat terdaftar dengan arahan medis bisa mengatasi masalah yang biasa timbul pada penatalaksanaan pasien CHF melalui telepon (Patty, 2007)

2.    Pendidikan Kesehatan Melalui Telepon
Berikut adalah contoh penggunaan telepon untuk pendidikan kesehatan yang dilakukan di klinik. Pendidikan dapat sangat efektif melalui telepon karena kontak dengan pasien bisa lebih sering daripada kunjungan kantor,  informasi dapat lebih dari sekali untuk memastikan pemahaman.  Namun, untuk menjadi efektif, harus dilakukan dengan benar. Walaupun mungkin ada lebih banyak waktu untuk membahas masalah dengan pasien di telepon daripada di kantor, perawat mencoba untuk fokus pada satu topik selama percakapan mereka sehingga mereka tidak membebani pasien dengan banyak informasi.
Dengan bantuan sebuah modul pendidikan, informasi jelas, konsisten, berulang, dan diikuti untuk memastikan bahwa pasien mengerti. Bahan tertulis biasanya dikirimkan kepada pasien setelah percakapan telepon, dan setelah menerima materi, perawat memanggil pasien lagi memberikan penjelasan. Skrip yang tersedia mengguakan perangkat lunak dan ditulis oleh staf klinik. Pertanyaan dan jawaban dalam skrip memberikan bantuan pasien mengatur dan mencapai tujuan. Misalnya, jika pasien CHF sedang berjuang untuk mengurangi garam dalam dietnya, skrip akan memandu perawat untuk mengatakan, "Saya memahami bahwa Anda mencari cara untuk mengurangi asupan garam Anda. Ini adalah beberapa cara bahwa kami dapat membantu Anda mencapai tujuan. "Perawat itu kemudian akan memberikan beberapa pilihan pada pasien seperti menghilangkan makanan yang tinggi dalam garam dari diet nya, atau tidak menambah garam untuk makanan pada hari-hari tertentu dalam seminggu. Perawat selalu meminta izin sebelum membahas isu-isu sensitif dengan pasien. Dalam manajemen perawatan CHF pasien berbicara kepada perawat yang sama setiap kali mereka dipanggil. Setelah pasien dalam program, hubungan tergantung pada gejala mereka, bisa  mingguan setiap minggu, bulanan, atau setiap tiga bulan dan dijadualkan (Mikelson, 2010).

III.        PEMBAHASAN
Pendidikan kesehatan pada pasien dengan CHF sangat penting diberikan dan akan efektif bila dilakukan secara terus menerus. Meskipun ringkasan informasi yang diterima pasien ketika merekahabis dari rumah sakit itu disesuaikan dan ditujukan untuk pasien, juga dilayani sebagai sumber informasi bagi perawat di rumah perawatan. Studi ini menunjukkan bahwa perawat dan dokter sering merasa bertanggung jawab untuk memastikan bahwa pasien mereka mendapat cukup informasi setelah pulang. Untuk tujuan ini, mereka menggunakan pemberian informasi. Kurangnya pertukaran informasi dan kolaborasi di seluruh tingkat organisasi dalam perawatan kesehatan dengan baik didokumentasikan (vosipala, 2008).
Pelaksanaan pendidikan kesehatan dapat dilakukan salah satunya dengan cara telenursing melalui telepon. Strategi ini telah dilakukan di layanan kesehatan seperti dinyatakan dalam artikel yang ditulis oleh Mikelson (2010), dengan bantuan sebuah modul pendidikan, informasi jelas, konsisten, berulang, dan diikuti untuk memastikan bahwa pasien mengerti. Bahan tertulis biasanya dikirimkan kepada pasien setelah percakapan telepon, dan setelah menerima materi, perawat memanggil pasien lagi memberikan penjelasan. Skrip yang tersedia mengguakan perangkat lunak dan ditulis oleh staf klinik (Mikelson, 2010).
Penggunaan telepon dalam memberikan pendidikan kesehatan kepada pasien sangat efektif dan efisien. Hal ini didukung dengan pernyataan hasil penelitian yang dilakukan oleh M. Renee Slater dkk (2008) bahwa Program CHF teleponi sangat sukses dalam focus interaksi dengan pasien dan tujuan organisasi yang terkait dengan readmissions, lama tinggal, dan biaya perawatan.
Pendidikan kesehatan pada pasien CHF dapat dipahami dan bermanfaat bila dilakukan dengan benar dan terarah sesuai kebutuhan pasien. Program pengajaran yang diberikan oleh perawat  kardiologi di rumah sakit dilakukan sebagai berikut: Sesi didaktik 1 jam diadakan dan setiap sesi ditawarkan kepada pasien. Isi meliputi review CHF, penggunaan catatan pendidikan interdisipliner, pasien mengakses materi pendidikan di Internet, dan penggunaan DVD CHF. Perawat dan dokter kardiologi menciptakan DVD untuk menambah petunjuk  untuk pasien CHF yang akan pulang. Pasien diberi DVD saat keluar rumah sakit. pasien CHF dihubungi melalui telepon post-discharge dan ditanya tentang pemahaman dan kepuasan dengan pendidikan kesehatan yang diberikan.  Evaluasi dan Hasil: Hasil penelitian menunjukkan kecenderungan positif (Paul, 2008).
Melalui telepon, pasien dapat menghubungi perawat kapan saja dan dimana saja sehingga bila terjadi perubahan kondisi secara tiba-tiba, pasien dan keluarga dapat melakukan penanganan lebih awal. Strategi ini pada akhirnya dapat menurunkan mortalitas. Disamping interaksi yang dapat dilakukan secara isindental, pendidikan kesehatan melalui telepon dapat deilakukan secara periodic, bisa dua kali seminggu setelah pasien pulang dari rumah sakit, kemudian satu kali seminggu atau sebulan sekali. Hal ini dapat membantu pemahaman pasien tentang penyakitnya dan apa yang harus dilakukan dengan dirinya. Fokus panggilan telepon dalam Program manajemen perawatan CHF adalah manajemen gejala, diet, dan aktivitas. Mereka tidak selalu dihubungi oleh perawat yang sama. Kebijakan penggunaan dan prosedur dan informasi sangat terstruktur, maka pasien tidak benar-benar mendengar sesuatu yang berbeda dari perawat yang satu dengan yang lain (Mikelson, 2010).
Pelaksanaan pendidikan kesehatan melalui telepon kepada pasien akan mengalami kendala bila pasien mengalami keterbatasan memori, usia tua atau kelemahan akibat kondisi penyakitnya. Kondisi ini memerlukan keterlibatan keluarga yang sangat besar karena peran keluarga dalam merawat pasien untuk mencapai kemandirian sangat ditentukan oleh orang terdekat yang ada dalam keluarga.
Pemahaman yang baik tentang penyakit CHF yang dialami pasien sangat berpengaruh pada pengurangan terjadinya readmission pada pasien. Hal ini dibuktikan dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Slater (2008) yang menyatakan bahwa terjadi pengurangan admission dari 854 pasien menjadi 612 pada pasien yang sama. Demikian pula pada LOS (Leng of Stay) di rumah sakit, dari rata-rata 5, 98 menjadi 4, 95. Hal ini tentu akan berdampak pada pengurangan biaya perawatan yang sangat significan yang dikeluarkan oleh pasien dan keluarga.

IV.        KESIMPULAN
1.        Komunikasi melalui telepon merupakan pilihan dalam strategi pemberian pendidikan kesehatan pada pasien dan keluarga yang efektif dan efisien.
2.        Pendidikan kesehatan melalui telepon sangat efektif meningkatkan pemahaman pasien dan keluarga tentang CHF, mengurangi readmission dan bila pasien kemudian dirawat mengurangi lama perawatan dan berdampak pada pengurangan biaya perawatan
3.        Fokus pendidikan kesehatan pada pasien CHF yang diberikan melaui telepon adalah manajemen gejala, diet, dan aktivitas.
4.        Pelaksanaan pendidikan kesehatan melaui telepon memiliki keterbatasan untuk beberapa pasien sehingga perawat perlu memahami hambatan pemahaman diri pasien dan membantu pasien mengatasi hambatan ini.

V.  REKOMENDASI
1.      Perawat specialist diharapkan mengembangkan dan menerapkan system pendidikan kesehatan pada pasien dengan CHF dengan pendekatan telenursing sesuai dengan tuntutan masyarakat di era globalisasi.
2.      Selalu melibatkan keluarga atau orang terdekat saat memberikan pendidikan kesehatan kepada pasien dengan CHF
3.      Dalam memberikan pendidikan kesehatan perawat harus selalu memperhatikan keterbatasan yang dialami pasien dan membantu dalam mengatasi permasalahan tersebut.
Facebook Twitter Google+
 
Back To Top